Kejaksaan Agung dan FIKOM Universitas Moestopo Jajaki Kerjasama Strategi Komunikasi Publik

oleh -72 Dilihat

XNEWS.ID – Sinergi antara lembaga pemerintah dan lembaga pendidikan sangatlah penting demi menyambut era Society 5.0. Karena itulah, Fakultas Ilmu Komunikasi (FIKOM) Universitas Prof. Dr. Moestopo (Beragama) pun menjajaki kerjasama dengan Kejaksaan Agung.

Sebab menurut Dekan FIKOM Universitas Moestopo, Dr. Prasetya Yoga Santoso, M.M., Kejaksaan Agung Republik Indonesia sebagai lembaga penegak hukum memiliki peran sentral dalam memastikan keadilan dan kepastian hukum di negara ini. Sementara itu, FIKOM Universitas Moestopo merupakan lembaga pendidikan yang turut berperan dalam membentuk calon-calon komunikator yang mampu menyampaikan informasi secara tepat dan efektif.

Kedua lembaga ini, meskipun berada di bidang yang berbeda, memiliki potensi sinergi yang dapat memberikan kontribusi positif terhadap penegakan hukum dan penyampaian informasi kepada masyarakat, kata Dr. Prasetya Yoga Santoso pada penjajakan kerja sama kajian dan strategi komunikasi publik menuju Kejaksaan yang Humanis dan Modern di Press Room Kejaksaan Agung, akhir pekan lalu.

Sebagai lembaga pendidikan, Universitas Moestopo merupakan rumah yang terbuka bagi setiap insan yang ingin meningkatkan kemampuan akademik. Karenanya, Salah satu hal yang bisa disinergikan antara Universitas Moestopo dan Kejaksaan Agung adalah kerja sama pendidikan S2 dan S3 pada Program Pascasarjana Universitas Moestopo.

Seperti diketahui, saat ini Program Pascasarjana Universitas Moestopo merupakan salah satu Program Pascasarjana terbaik di Jakarta. Saat ini Program Pascasarjana Universitas Moestopo yang sudah terakreditasi Unggul memiliki program studi Magister Manajemen, Magister Ilmu Komunikasi, Magister Administrasi Publik, dan Doktor Administrasi Publik.

Selain itu, kerja sama antara Kejaksaan Agung dan FIKOM Universitas Moestopo juga bisa dilakukan dengan menggelar bimbingan terkait teknis kehumasan. FIKOM Universitas Moestopo dapat menjadi mitra strategis Kejaksaan Agung dalam melatih jaksa-jaksa muda dalam bidang komunikasi. Sebab kemampuan berkomunikasi yang baik sangat penting bagi seorang jaksa dalam menghadapi berbagai situasi, termasuk persidangan dan interaksi dengan media.

Bimbingan ini dapat mencakup teknik wawancara, presentasi, dan kemampuan berbicara di depan umum, sehingga jaksa dapat lebih efektif dalam menyampaikan argumen hukum mereka kepada para pemangku kepentingan.